Sepertinya aku harus fokus bekerja. Tidak perlu banyak gaya sok ini sok itu. Yang penting bekerja untuk memperbanyak tabungan. That’s it!


Fokus aja jualan di toko. Fokus kejar target supaya bisa kebeli mobil. Soalnya kalau beli pick up sama Ebes gak boleh! Fokus bantuin Ibun di rumah. 


Gak usah lihat kehidupan temen-temen yang lain. Gausah! Jatuhnya malah ngebanding bandingin hidup dan gak bersyukur. 


Ibun tanya apakah aku senang ketika berada di rumah? Ya aku senang tentu saja! Akan lebih senang lagi kalau Ternate-Semarang dekat jaraknya.


Aku masih membangun motivasi supaya tidak malas-malasan. Tahun depan harus bisa beli kendaraan. Sebenarnya aku tidak minta untuk khusus dibelikan mobil pribadi. Tapi ya untuk Bapak dan Ibu. Aku masih gak habis pikir kenapa Ibun yang capek kerja tapi Ibun gak punya mobil. Kenapa? Kenapa orang lain yang baru dateng malah yang menikmati?


Fokus bantuin Ibun biar setelah lebaran bisa bikin gudang! Pokoknya harus punya gudang supaya barang-barang bisa ditata lebih rapi. Kadang aku sampek di titik yang, “Ya Allah gamau tau gimana caranya plis tolongin supaya habis lebaran bisa bikin gudang.”


Ebes ngeyel mau beli truk lagi aja. Hmmm gak tau dah terserah orang tua. Kalau dikasih tau susah banget itu orang. Kepala batu! Egois! Pikirannya tuh gak kebuka sama sekali. Nah kan jadi aku yang emosi :(


Dan ya aku rasa pendidikan karakter, umum dan keagamaan itu penting buat seseorang. Berkaca dari Ebesku, Ya Allah kalau punya suami yang bisa dan mau berdiskusi plis. Aku pengen cuci otak Ebes. Sebutlah aku gak sopan, tapi kenyataannya Ebes emang menyebalkan. Tapi tetep punya sisi baiknya juga sih.


Aku bosan karena di sini gak bisa bergaul. Bener-bener cuma di rumah dan ga ada temen main. Dan aku pun gatau mau main ke mana. Sedari kecil aku selalu berpikir bahwa menikah adalah penyelamatku dari sempitnya jangkauan main. 


Dari kecil berpikir kelak ketika sudah menikah enak bisa main ke mana aja ada temennya. Tapi sekarang aku gamau kebanyakan mikir. Udah lah setiap di rumah aku tuh mana bisa kreatif. Yang ada malah pasif!

Post a Comment

Previous Post Next Post