Akhirnya masalah soal makan terselesaikan. Kita yang semula pengen makan di Sobo Alas malah kecewa karena tempatnya tutup. Sebenarnya sejak di Taman Pemakaman Gondoriyo, aku curiga kalau tempat yang kita tuju tutup. Tapi asudahlah kita tetep lanjut aja ke tujuan awal sampai akhirnya balik lagi makan di deretan Taman Pemakaman.

Mi ayam yang dia pesen enak. Harganya juga murah. Tapi sayangnya jerawat di wajah gak mendukungku untuk makan mi. 

Setelah makan mi aku belum mau ditinggal pulang. Masih pengen ditemenin. Nyusahin banget kan? Iya emang! 

Bingung sebenarnya mau ke mana, itu sekitar jam 2 siang jadi belum banyak tempat nongkrong yang buka. Mana cuaca mendung lagi, kita butuh tempat singgah sesegera mungkin.

Noms Kopi jadi pilihan terbaik saat itu. Angkringan yang cukup nyaman dan buka selama 24 jam. Sayangnya gak ada tempat solat yang proper. Gak ada mukenah juga hiks.

Udah jam 5 sore tapi hujan masih deras, padahal aku berniat kembali ke Purwogondo. Pasti aku udah dicariin sama temen-temen. Supaya mereka gak khawatir, aku chat koordinator dan koar-koar di grup. Then? Tidak ada respon hahaha. 

Nah, hal paling menarik adalah di tempat yang aku singgahi tidak menyediakan mukenah. Sampai si Kakak minjem ke kasir tetep aja gak ada. Akhirnya dia sok ngide aku solat pakek sarung aja, karena bajuku lengan tangannya juga cukup panjang.

Perdebatan muncul di situ, aku yang hampir gak solat dihadapkan dengan dia yang kekeh aku harus tetep solat ashar. Masalahnya gak ada mukenah dan di sana hujan deras. Pengen nangis gak sih. 

Singkat cerita aku mau solat pakek bawahan sarung dia. Masalah kedua muncul, aku gak bisa pakek sarung😭 Aku belum pernah berada di kondisi mendesak seperti ini yang mengharuskan aku pakek sarung seperti laki-laki. Dengan manjanya aku bilang minta tolong dia buat bantu pakek sarung. Pengen ngakak banget. Emang udah ngakak sih. 

Seriusan aku belum punya keterampilan pakai sarung. Bukannya sok sok an gak bisa tapi emang noob! Tapi jujur aku seneng, salah satu ketidakmampuan ku bisa bikin dia bantuin aku hahaha. Paham gak?

Maksudku, aku bersyukur gak bisa pakai sarung karena dengan begitu dia bantuin aku. Salah satu kelemahan yang aku syukuri hahaha. 

Aku sebenarnya menolak mentah-mentah ide Kakak yang minta aku solat pakek sarung. Oh my lord, itu lucu banget gak sih😭 Aku aja ngebayanginnya ngakak. Gimana kalau ada yang masuk ke ruangan itu terus ketawa ngelihat aku? Gak usah diketawain aja aku udah ngakak banget. Geli. Dan bertepatan ketika aku selesai solat, terus masuk satu orang cowok. Dalem aku bersyukur banget karena udah selesai solat. 

Selalu ada pengalaman unik dan baru saat bareng dia. Mulai dari yang paling konyol, itu berkesan sih. Bikin aku ketawa sendirian waktu flash back. 

Waktu aku bilang belum bisa move on dari masa lalu dia jawab, "Nanti kita buat cerita yang lebih indah". 

Aku rasa dia menepati itu. Dia bikin kita punya banyak waktu untuk dihabiskan berdua. Dia bikin kita melakukan sesuatu yang sering kita lakukan secara berulang, dan hal itu mampu bikin aku mengikhlaskan cerita yang lalu. Seperti naik motor tanpa tujuan, it's my favorite part!

Yang penting bareng dan ditemenin itu udah cukup. Tidak perlu disetting nanti akan melakukan apa. Sepertinya kita berdua sama-sama orang yang spontan. 

Ending dari cerita hari itu, aku gak jadi balik ke Purwogondo karena aku gak berani balik sendirian abis magrib. Aku ke sana keesokan harinya, dengan rasa malas dan cemas dievaluasi teman yang lain. Btw, aku rindu Ngaliyan. Aku nyenyak banget tidur di kosan. Berbeda dengan ketika aku tidur di posko Kuliah Kerja Ngantuk.

Post a Comment

Previous Post Next Post