Vinaulkonita.com

Dari dulu aku juga bukan orang yang punya banyak teman dekat. Kalau hanya sekedar kenalan memang banyak, tapi mereka gak bisa diandalkan saat aku butuh seseorang untuk sekadar bercerita atau meminta bantuan. Mungkin karena aku yang terlalu menutup diri.

Dicuekin doi, didiemin keluarga, dan gak punya temen cerita. Kurang savage apa coba?

Temen deketku cewek paling cuma Arta, kalau cowok yang intens chatting ya paling sama si Bambang soalnya dia sering cerita tentang orang yang lagi disukai. Sama doi. Udah kayaknya cuma tiga orang itu yang deket. Paling ketambahan si Mbak Ama sama Juragan Sapi. Udah, 5 orang itu yang bisa jadi cerminan bagaimana aku di masa depan.

Kelimanya jurnalis, hahaha njirlah mungkin kehidupanku gak akan jauh-jauh dari kepenulisan. Mbak Ama tuh pekerja keras sama kayak si Arta, asalkan dapet komisi yang sesuai Arta rela banget kerja keras. Dari kelima orang itu aku belajar supaya gak terlalu sering mengeluh dan bersyukur atas semua yang terjadi dalam hidupku. Belajar jangan jadi anak manja!

Aku malu mau mengeluh, karena kehidupan orang lain jauh lebih masuk akal untuk dikeluhkan daripada kehidupanku. Mungkin ya yang paling bikin aku ngeluh saat ini jaringan yang Masyaallah busuk sekali, hahaha.

Apa yang bisa aku lakukan pada pertengahan tahun ini? Fokus proposal skripsi? Duh judulnya apa? Hiks.

Fokus bagaimana bisa punya penghasilan tambahan untuk biaya S2 ke Inggris itu baru sangar, hahaha. Aku sudah bilang, aku gak akan S2 kalau gak tahu apa tujuannya dan apa manfaatnya. Pokoknya liat aja nanti, karena aku juga orangnya berubah-ubah hahaha.

Selamat beraktivitas! * Mungkin aku punya temen deket lainnya cuma lupa :v


Btw, sebenarnya aku bingung mau ngapain? Ke toko males nanti dicuekin. Kalau pun aku mandi, abis itu ngapain? Bosen ih udah tiga hari ini di kamar mulu. Huhuhu ngapain ini enaknya 😭


Coba aja aku berhasil download Photoshop pasti aku gak segabut ini. Udah semingguan ini nyoba download gagal mulu. Maybe I must go to Weda hiks. Kapan tapi? Besok yukkk. Eh hari Minggu aja deh yuk yuk.

Terus sekarang aku ngapain? Aku males baca, aku bosen nulis, apa yang harus kulakukan? Tidur? Ya Allah aku udah tidur mulu dari kemarin. Sedih aku hidup kayak gini. Astagfirullah gak boleh gitu. Semangat. Kita halu aja yuk.


One day aku kalau punya anak, ketika dia ulang tahun selalu aku ajakin buat main ke mana gitu. Keluar makan bareng, sama Ayahnya kalau ayahnya mau. Kalau ayahnya gak suka yang alay-alay begitu ya udah berarti aku berdua aja hahaha.


Aku gak bisa jamin bakalan ngasih ayah yang terbaik buat anakku, tapi seharusnya aku bisa dong mengusahakan untuk jadi ibu yang terbaik buat mereka? Sulit sih pasti hihihi. Aku kalau punya anak sukanya telat atau bolos, gimana marahinnya? Orang aku juga suka telat dan bolos 😭


Imajinasiku loncat-loncat ya? Harusnya yang dibayangin itu nikah dulu baru punya anak, ini enggak tau-tau udah punya anak aja Bukkk. Karena honestly aku takut membayangkan kehidupan pernikahan. Menakutkan. Aku dituntut untuk lebih kerja keras dan serius. Huaaa takot.


Bayangin setelah S1 aku harus tetep di rumah untuk ngembangin toko. Aku mau kok, asal jaringan lancar jaya abadi sentosa. Semoga jaringan segera membaik, upgrading. Jangan seburik ini plis.


Bayangin aku cuma punya waktu satu semester untuk sama doi, selanjutnya LDR lagi. Emang kita mampu? Hahaha sepertinya sih hmm entahlah. Diragukan 99,99999% karena tidak banyak orang yang mampu bertahan dalam hubungan jarak jauh. Dan aku tidak bisa berharap banyak.


Hubungan ini makin absurd. Kalau hujan begini aku selalu bertanya-tanya: jodohku di mana? Sedang apa? Dan bersama siapa?


Bayangkan, btw aku gak punya bayangan setelah lulus nanti mau jadi apa? Mau ngapain aja? Aku gak bisa membayangkan. Rasanya gelap. Tidak bisa diterawang. Aku ingin melakukan apa Ya Tuhan..


Aku selalu merasa dikucilkan ketika dicuekin. Bener-bener gak bisa dicuekin, astagfirullah ayo dong dewasa sedikit Nak. Masa dicuekin gitu doang langsung overthinking. Alay! Kenapa dia beda? Aku salah apa? Dia bosen sama keadaan kita? Dia sesibuk itu Nak, bukan maksudnya buat cuek. Tapi ya emang kamu tahu dia kan dari sononya orang yang cuek. Resiko Nak resiko. Suruh siapa kamu jatuh hati sama orang yang cuek. Mamam tu akibatnya!


Kalau aku bisa nerima dia yang cuek dan moodswing, dia mau gak ya nerima aku yang banyak tingkahnya? 😂 Bodo amatlah. Iya gak sih, kita kadang menolak diperhatikan orang lain hanya karena ingin diperhatikan satu orang aja? Goblok ya hahaa.


Menolak kepedulian dari mereka yang mau memberikan waktu dan perhatian demi satu orang. Puh puh puh, kok sangar yaw. Tapi kayak gitu cuma ketika belum memiliki aja, coba kalau udah dimiliki paling ya B aja. Kasarnya disia-siakan.


Dulu aku pernah gegara dicuekin ngambek, hahaha ngajakin udahan goblok kan aku? Terus doi minta maaf dan sadar emang dia lebih banyak main sama temen-temennya sampek ngelupain aku hiks. Doi minta maaf dan ya aku maafin lah! Tuhan aja Maha Pemaaf masa aku enggak 😂 Tapi sebelum aku ngajak udahan, kublokir dia secara tiba-tiba selama tiga hari. Setelah kubuka lagi baru aku ajak udahan dan dia berusaha menjelaskan sesuatu yang sebenarnya sangat kekanak-kanakan. Bucin alay sekali hahaha. Dan kita gak jadi udahan yeayyyy..


Mungkin dia jenuh dan bosan, sama sih aku juga. Meskipun aku udah merasa terbiasa. Udah gak semenggebu-gebu dulu, sekarang aku lebih tenang. Kalau diizinkan bertemu ya alhamdulillah, kalau enggak ya innalillah. Kalau diizinkan berjodoh dan happily until here after ya alhamdulillah kalau enggak yaa, ih tolong dong revisi lagi Ya Allah pliss.


Aku aja masih gak nyangka masa sih aku udah punya pacar? Gak pantes hahaha. Dari lahir gak punya bakat pacaran, geli. Kayak mikir ih pacaran tu apaansi? Mending temenan, halah tapi baper-baperan ya sama aja Jenab! Aku setiap mau tidur masih mikir, ih gila ya aku pacaran? Giblik banget! Ntar kalau gak jodoh malah nambah-nambahin daftar mantan oon! Yaa ya gimana udah terlanjur. Masa iya diputusin, lah sama aja dong jadi mantan kalau aku putusin 😂


Masih gak nyangka pacaran sama temen sendiri hahaha njir ngakak. Salah siapa terjebak friendzone. Aku sama dia tu kayaknya gak pantes pacaran, pantesnya sahabatan gitu ya? Atau saudaraan? Hahaha serah lah. Gak nyangka sih bakal jadi kayak gini, dari dulu juga kan B aja. Aku setiap bayangin wajahnya selalu ketawa, hahaha njirr dia bukan hanya sekedar teman sekarang. Aku paling seneng nginget momen dia bantuin aku ngerjain tugas. Hiks bagiku susah tugasnya dan dia membantuku uwuu. Gakk gakk uwuuy B aja, kamu lebay!


Gilasih ini tulisan ngelantur ke mana-mana, dasarrr 😭 Ya abisnya aku bingung harus ngapain? Chat doi kek atau apa gitu, halah males ntar dibalesnya dua hari kemudian mana cuma emot doang lagi. Sia-sia aku nungguin 😂 Mungkin itu yang pernah dialami doi beberapa waktu yang lalu.


Aku lupa rasanya diajak makan bareng. Emang pernah? Enggak! Hahaha 😂 sepertinya selalu aku yang apa-apa ngajak duluan. Tolil banget kan aku? Makanya jadi cewek tu kalem dikit, biar gak kamu melulu yang ngajakin ini itu. Kamu sih provokatif banget. Makanya coba deh diem-diem bae. Biar kamu bisa merasakan jadi cewek pada umumnya. Tapi masa iya kalau sama temen-teman tetep diem-diem bae? Ah kan gak seru. Mana temenku kebanyakan pendiem lagi. Malasss sekali.


Hmmm tetanggaku yang masih SMP atau SMA fasih banget pacaran, nah aku yang udah tua malah ngerasa gak pantes. Karena, pacaran itu apa yaa ah pokoknya mending kalau kamu udah kebiasaan jomblo ya lebih baik lanjutkan kejombloanmu. Ntar kalau udah pengen punya pendamping hidup nah baru deh nyari. Eh tapi entahlah. Bodo amat, serah kalian lah.


Tapi aku seneng si kalau dia punya kegiatan daripada cuma rebahan. Biar dia menghirup udara "kesibukan" hahaha hahaha. Jangan kayak aku yang seperti hidup di dalam penjara suci 😂

Semoga aku selalu merasa bersyukur punya dia di hidupku. Bodo amat dia bersyukur atau enggak punya aku di hidupnya. Karena kalau aku bersyukur dengan adanya dia, aku gak akan jadi orang jahat yang bakalan menyia-nyiakan atau nyakitin dia. Kalau pun aku yang disia-siakan ya ya udah berarti emang aku gak layak untuk dihargai dan dijaga. Gak usah repot. Aku sudah siap patah hati 😂 Kali ini dengan persiapan yang lebih matang.


Udahlah capek, ini panjang banget. Besok lagi nulis, semoga lebih berfaedah hahaha. Aku pengen masak apa sore nanti? Menu buka puasa yang menggugah selera biar makannya banyak. Tapi apa? Beli lalapan aja yuk! Hmmm ayam potong, gatelll. Ntar aku jerawatan hiks. Yeee rempong amat sih. Masak sambel terong? Ahh males ah. Sate? Hmmm malas juga. Apa dong anak singkongggg??? Apa ya hmmm makan sayur pakis aja yuk. Oh aku tau, aku mau bikin ayam geprek aja sipp. Byeeee.





Post a Comment

Previous Post Next Post